Jumat, Juni 21, 2024

Suka Sebal Usai Lihat Foto Selfie Diri Sendiri Ini Alasan Psikologisnya

Kadang Anda merasa sangat senang dengan sebuah foto untuk memposting potongan rambut atau pakaian baru.

Namun ketika Anda selfie, fotonya terlihat menyebalkan.

Potongan rambut barumu tidak sehebat yang kamu kira.

Gaun Anda tidak terlihat bagus sama sekali.

Beberapa hal dapat berperan dalam fenomena ini, kata Aenne Brielman, psikolog dan peneliti pascadoktoral yang mempelajari kecantikan dan estetika di Institut Max Planck untuk Sibernetika Biologis di Jerman.

Pertama? Harapan Anda saat Anda merencanakan foto yang sempurna.

“Setiap kali kami mengevaluasi sesuatu – apakah itu keindahan, rasa, apa yang Anda miliki – itu tidak pernah didasarkan pada nilai absolut yang dimiliki benda itu,” katanya.

Artinya, foto Anda tidak secara objektif “baik” atau “buruk”, atau jika Anda lebih suka media sosial yang setara, “layak diposkan” atau “tidak layak diposkan”.

Sebaliknya, “evaluasi kami selalu relatif terhadap harapan kami,” kata Brielmann, mencatat bahwa kebanyakan dari kita sebenarnya memiliki harapan yang cukup tinggi untuk diri kita sendiri, selama sesuatu seperti depresi klinis tidak berperan.

“Jika kita berharap foto kita lebih baik dari rata-rata, dan kita mendapatkan foto rata-rata, kita cenderung kecewa,” kata Brielmann.

“Ini gambar yang bagus, tapi kami berharap memiliki gambar yang bagus.” Ini penting untuk diingat jika Anda cenderung memilih foto Anda sendiri, seperti yang semakin banyak dilakukan oleh kita.

Lebih dari tiga perempat ahli bedah plastik mengatakan bahwa pasien mereka mencari prosedur kosmetik profesional agar terlihat lebih baik dalam selfie mereka, naik 35 persensejak American Academy of Facial Plastic and Reconstructive Surgery pertama kali melihat tren pada tahun 2016.

Brielmann mengatakan patut dipertanyakan apakah kita dapat mengevaluasi sebuah foto secara independen dari ingatan yang terkait dengannya.

Ini berarti bahwa mengingat saat-saat indah — bahkan jika itu baru minggu lalu — membuat penilaian foto menjadi lebih positif, karena kita cenderung melihat keindahan sebagai salah satu bagian dari keseluruhan pengalaman positif, yang diwarnai oleh nostalgia dan tidak ada stresor yang mengganggu ksaat ini.

“Kita cenderung membuang kenangan negatif, selain kenangan yang sangat tidak menyenangkan dan ancaman nyata,” kata Brielmann, “jadi pada umumnya, kita hanya mengingat saat-saat indah.” Pamela K.

Keel, profesor riset di Florida State University, yang mempelajari gangguan makan dan citra tubuh, menambahkan suasana hati memengaruhi cara Anda memandang diri sendiri.

“Jadi, suasana hati yang buruk dapat berkontribusi pada persepsi ketidaksempurnaan yang meningkat.” Belum lagi, sifat statis dari foto membuat nit-picking sangat menggoda.

“Sebuah foto membekukan penampilan kita pada waktunya, yang menciptakan kesempatan untuk fokus pada detail karena detail itu tidak berubah,” kata Keel.

“Dalam kehidupan nyata, kita terus bergerak, dengan perubahan ekspresi wajah dan posisi tubuh yang mendorong kita untuk melihat diri kita sebagai keseluruhan komposisi.” INSTYLE

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *